Lawan Kapitalisasi Pendidikan

September 8, 2007

Saya tidak akan membahas persoalan Ideologi dan anak-anaknya, karena saya pikir akan terlalu panjang jika saya tuliskan disini (bilang aja gak ngerti). Tulisan ini diturunkan (halah) setelah kemarin (Jum’at, red) saya jalan-jalan kekampus untuk mengintai jadwal kuliah gebetan:mrgreen: terbaru. Dan tanpa rencana saya juga mengamati papan pengumumuman di depan jadwal kuliah terpampang, apa yang saya lihat? Nah ini dia skrinsyutnyah, sengaja saya culik dengan biadab, habis saya dipaksa penasaran oleh isi brosur inih.

Ini dia brosurnya, di kilik aja biar keliatan lebih jelas
img009.jpg

apa yang menarik? Ada yang aneh? Apakah ini istimewa?

Stop..stop… satu-satu ah nanyanya.
Liat khan yang saya lingkari? Nah bener yang itu, yang ada tulisan Tolak 75% Absen. Sekarang coba tengok bagian bawah! Yap bener, itulah yang saya maksud tulisan “Mahasiswa Bersatu Tolak Kapitalisasi Pendidikan

Emang salah? Nggak, saya sama sekali tidak menyatakan kalo itu salah. Saya yang buta ideologi pergerakan ini, cuma hanya ingin mencari tahu, apasih hubungan dari kedua kalimat itu? Dan dengan nekat saya mau mencoba berpendapat.

Kapitalisasi Pendidikan, pada akhirnya akan melahirkan lingkaran setan dengan anak bernama ‘kemiskinan’ dan ‘kebodohan’. Saya sendiri lebih senang menyebutnya sebagai ‘pembodohan/pemiskinan sistematis’. Lebih jelasnya baca aja disini. Nah, kalo melihat akibat ini tentu saja saya akan mengangguk setuju untuk menolak Kapitalisasi Pendidikan. Lha saya yang merasa belum cukup pintar ini tentunya ndak mau dong jadi korban pembodohan.

Dari empat poin yang di muat pada brosur tersebut saya idem saja dengan tiga point pertama, tapi untuk setuju sampai ke poin ke-4 saya belum punya cukup alasan buat ikutan meng-iya-kan.

1. Seruan Aksi Tolah RUU BHP
Sementara idem deh:mrgreen:
2. Realisasi Anggaran 20%
wah kalo ini mesti setuju saya, kalo perlu lebih dari 20 %
3. Jaminan Kebebasan Berserikat dan berpendapat
dukung pokoknya mah, secara kitakan hidup di negara demokrasi. Katanya sih gitu:mrgreen:
4. Tolak Absensi 75 %
Apa maksud? Absensi (presensi?) 75% ini merupakan batas minimal kehadiran mahasiswa pada perkuliahan sebagai syarat untuk mengikuti ujian.
Kalo yang ini nanti dulu, apa iya ini salah satu bentuk dari Kapitalisasi? kalo mengacu pada anak-anak yang akan dilahirkan oleh Kapitalisasi, kayaknya bukan ini deh sebabnya. Justru sebaliknya, penolakan terhadap absensi 75% lah yang merupakan pembodohan, berikut alasan saya :

a. Mementingkan Hasil Mengesampingkan Proses
“lha, nggak masalah tho, walaupun kita nggak masuk kuliah yang penting waktu Ujian Bisa ngerjain” ungkapan ini sering saya dengar, betul memang, tapi apa cuma itu tujuan kita kuliah? Hanya agar bisa mengerjakan soal-soal saat ujian.

b. Menolak Pembodohan dengan Pembodohan
Salah satu cara untuk memberantas kebodohan tentu saja dengan belajar, tidak hanya praktek diluar kelas (organisasi), tapi interaksi didalam kelas juga merupakan pelajaran yang tidak bisa begitu saja di kesampingkan. Keduanya harus saling mendukung, jangan pincang.

Cukup dua alasan aja deh… ntar yang lainnya nyusul. Dua aja udah cukup memaksa saya buat menggeleng. Apalagi kalo banyak bisa triping saya😆

Maaf kalo ada yang tidak sefaham, pengennya sih hadir pas aksi. Biar tahu lebih jelas maksud kalimat ituh, tapi apa daya. Saya ndak punya cukup waktu buat meluncur ke TKP, maklum kegiatan yang lebih penting menunggu saya pada saat yang sama.:mrgreen:

Makanya saya tanyakan aja disini, siapa tahu tadi ada yang sempat ikutan, trus kesasar kesini. Kan bisa sekalian transfer ilmunya di kolom komentar. Kalo kebetulan anda tidak sefaham sama saya, timpuk aja monitor yang menampilkan tulisan inih, Habis Perkara!!:mrgreen:

Maaf ya kalo tulisan kali ini gak jelas juntrungannya (emang tulisan sebelumnya jelas?)

24 Tanggapan to “Lawan Kapitalisasi Pendidikan”


  1. hmm…
    *mikir*
    penting gak penting tuh masalah absen…

  2. deking Says:

    Hehehehe mungkin ada sebagian kalangan yang menganggap presensi bukan hal yang vital dalam belajar…mungkin ada yang lebih bisa memahami secara otodidak.
    Tapi….
    Setuju dengan Mas Andalas…kayaknya kok maksa banget ya kalau presensi dikaitkan dengan kapitalisasi pendidikan hehehe

  3. deking Says:

    Maaf nambah…ada yang kelupaan

    Absensi (presensi?) …

    Terima kasih Mas Andalas sudah berusaha meluruskan istilah presensi. Memang banyak yang salah kaprah dengan istilah tsb

  4. alex Says:

    Kapitalisasi Pendidikan itu kan seperti usaha negara untuk cuci tangan-buang badan sekaligus meraup untung seperti rentenir dari BHP?

    *provokasi mode ON*👿

  5. Ndoro Seten Says:

    Pancen dengan dalih model masyarakat madani, pemerintah mau cuci tangan pelan-pelan terhadap kewajibannya kepda rakyat…….
    Maka jadilah rakyat yang mandiri, pendidikan nggak harus lewat sekolahan dan jalur pormal lainnya…….ALAM TERKEMBANG MENJADI GURU.

  6. andalas Says:

    #almas
    hehe..:mrgreen:

    #Akbar
    *ikutan mikir*
    saya sih gak mempermasalahkan absen, harusnya tanpa “pemaksaan” begitu kita juga mesti sadar kalo proses belajar itu penting, gak sekali jadi gitu … :mrgreen:

    #deking
    itu dia mas, saya jadi mikir-mikir, apa ya ada hubungannya? ahh.. semoga saja anggapan saya salah😀

    Terima kasih Mas Andalas sudah berusaha meluruskan istilah presensi. Memang banyak yang salah kaprah dengan istilah tsb

    sama-sama pak, jangan sungkan gitu ah.. saya jadi gak enak nih… *ditimpuk massa*:mrgreen:

    #Alex
    nah tuh… SEKAPAT!! berati gada hubungannya dengan absen kan mas? pemerintah sih gak peduli kita mau berangkat kuliah ato nggak, yang penting kan pas registrasi bayar.

    #
    yahhh.. jika pendidikan formal tak bisa diandalkan, apa boleh buat. toh kita bisa lebih cerdas dengan belajar mandiri. SETUJU ndoro, Lanjut….:mrgreen:

  7. julfan Says:

    salut dengan semagat para mahasiswa. teruskan perjuangan

  8. alex Says:

    nah tuh… SEKAPAT!! berati gada hubungannya dengan absen kan mas? pemerintah sih gak peduli kita mau berangkat kuliah ato nggak, yang penting kan pas registrasi bayar.

    Kepedulian pemerintah ada… cuma dalam bentuk banner iklan, kampanye pendidikan seperti yang diperankan Dik Doank di layar kaca, atau slogan-slogan…
    Di luar itu… urusan dalam negeri yang menyangkut harkat-martabat bangsa saja morat-marit😦

  9. dobelden Says:

    mungkin maksudnya tolak absensi 75% itu karena mereka gak setuju klo hrs absen (gak hadir) kuliah sampe 75% khan eman-eman

    masa bayar mahal2 datang ke kampus cuma 25% saja…

    *tapi apa iya?😀

  10. tuinggg's Says:

    hehehe…kalian tau gak. setiap jengkal tanda tangan presensi itu ada nilai duitnya loh. kalo sehari gak tanda tangan alias absen, maka duit berkurang. mau bukti? silahkan survey sendiri ke orang2 yg berkecimpung di dunia pendidikan. so….di sinilah arti pentingnya absensi/presensi. jadi bukan penting or gak penting dari segi pemaksaan / tidak pemaksaan. sekali lagi, yg bikin penting itu yah karena ada…duittttttt (hehehe, makin gak nyambung alias mubenggg)

  11. andalas Says:

    #alex
    pada sibuk mikirin perut masing-masing sih, mana ada waktu mikirin rakyat

    #dobelden
    hehe… bisa jadi juga tuh.

    #tuinggg’s
    oya…!! wahh kalo ini baru denger saya, masa sih semuanya dijual? baru tahu kalo ternyata tandatangan saya laku😆

  12. andalas Says:

    #julfan
    hahaha… perjuangan apa dulu nih?!😀

  13. almascatie Says:

    ga niat nyampah.. cuman mohon maaf aja😀
    met puasa ya….
    *bertapa satu bulan*

  14. tan andalas Says:

    #almas
    *bersihkanblogdarisampah*:mrgreen:


  15. huakak… sing gawe pamflet iku mahasiswa lumuh sing males ning kampus tapi pengen nilaine A terus…

    dasar mahasiswa Indonesia.

  16. Ai Says:

    wah..wah mas andalas..lagi suka bahas yg berat2 ya? hehe.
    Minal aidzin wal fa idzin nih.
    Maaf bgt udah jarang mampir ke sini. ^^v

  17. novee Says:

    tralala… trilili…
    *lg ga mao mikir yg berat2… sori yeh Bro*

  18. aLe Says:

    Anak muda memang repot😛 *sok tua*😀

  19. tan andalas Says:

    #ario dipoyono
    hehe nek kuwi gak ngerti aku mas

    mei bi no, mei bi yes:mrgreen:

    #Ai
    sanes kitu Ai, tibatan teu nulis, ieu mah supaya we. kumaha karep kitu!:mrgreen:

    #Novee
    gpp mpok, sante sajah😀
    btw,oleh2nya mana nih…

    aLe
    “anak muda kok repot” bukannya gitu mas bunyi iklannya?😀


  20. ya mw di paen lage!!!!!!!!!!!!!!!1
    orang udah jadi kebudayaan di kampuz koq,,kLu absensi itu mank penting…
    emang patron c,,kLu kata dosen gw mank absensi itu plg pengaruh..
    dosen unundra bersabda:
    kLu kalian jarang masuk itu maka nilai kalian akan buruk,krn absensi sangat berpengaruh..
    klu absensi kalian bagus berarti kalian secara tidak langsung sudah pny niay untuk kuliah kearah yang lebih baik……

    padahal ngak GETU JUGA KALE!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!
    bisa j dtg kul cm bwt tidur d kelaz,ato ngerjain tugaz…..
    y kan y dunk


  21. BETE baget,,
    belun tentu ngak datang kul itu berarti ngak bisa ngikutin kuliah..
    dosen mank ngak pernah sejalan sm mahasiswa neh….
    seenaknya j………….

  22. d'Kids Says:

    DAMPAK KAPITALISASI PENDIDIKAN!!! hari ini terlihat jelas.. kalo mayoritas mahasiswa indonesia sekarang tuh udah pada kecuci otaknya.. udah di set juga lagi isi kepala nya.. mau tau gak isi kepalanya apa? “ngapain juga gw pikirin negara, pikirin orang-orang miskin, si lapar, si haus, si gembel dan gelandangan! gak penting!!! yang penting orang tua gw masih bisa biayain gw, yang penting gw selamet, yang penting gw dapet nilai bagus (Jilatin pantat dosen) bodo amat ngerti apa nggak tuh pelajaran, yang penting lulus (bodo amat pinter apa nggak), yang penting gimana caranya ntar malem gw bisa dugem bareng sohib-sohib gw, bisa shooping barang-barang import, bisa check in sama cewek/cowok gw malam ini, bisa minum-minum sampe mabok sambil liat kartini-kartini muda pada telanjang di table!!” Gila.. itu rata-rata yang ada di kepala para kaum intelektual kita hari ini!!! SELAMAT DATANG KEHANCURAN DAN MALAPETAKA!!! cuma itu yang bisa gw bilang.. selama KITA kaum Intelektual hanya ingin diam!!!


  23. saya makin prihatin dengan kondisi pendidikan kita, kemarin saya dengan teman-teman PPs UNy study tour ke beberapa sekolah unggulan, namun apa yang dapat saya simpulkan? ternyata SEKOLAH-SEKOLAH YANG UNGGUL DAN BERSERTIFIKASI NASIONAL DAN INTERNASIONAL HANYA BISA BERPIHAK KEPADA KELAS MENENGAH KE ATAS. Sekolah-sekolah kita tak ubahnya dengan perusahan-perusahan komersil.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: