Luar Biasa!!!

Juli 9, 2007

Tahun ini Peserta UN memang hebat-hebat, gak seperti angkatan saya tiga tahun lalu. waktu itu saya adalah angkatan kedua yang merasakan pusingnya menghadapi UN, belum lagi dag-dig-dug jantung yang makin kenceng saat pengumuman kelulusan. *kok malah nglantur, balik maning nang topik* kenapa saya bilang hebat? Ya, karena mereka pintar-pintar. Tidak percaya? Lihat saja raihan angka hasil UN mereka yang cukup fantastis.


Tapi ada yang membuat saya tertegun heran, ternyata nilai UN tertinggi untuk satu mata pelajaran bukan 10 (sepuluh), tapi lebih dari itu. Pada daftar Calon Siswa Baru di SMAN 3 Yogyakarta seperti yang bisa dilihat di PSB Online urutan pertama atas nama DIEN ARDIANSYAH PUTERA dengan nilai akhir 30.80 itu berarti nilai rata-ratanya adalah 10.26667. ternyata DIEN tidak sendiri ada 4 orang temannya yang lain juga mendapat nilai lebih dari 30 untuk tiga mata pelajaran.

Kok bisa ya? Makan apa ya mereka bisa pinter kayak gitu? saya temukan ini setelah muter2 bandingin nilai saya dulu dengan nilai peserta UN tahun ini. sampailah saya pada kesimpulan bahwa jika saya mengikuti UN tahun ini maka bisa dipastikan saya tidak akan di terima di sekolah Negeri manapun. betapa bodohnya saya ini. 😦

skrinsutnyah

25 Tanggapan to “Luar Biasa!!!”

  1. Novee Says:

    koq saya jd bingung… ternyata ada ya nilai yg lebih tinggi di atas 10…
    ngomong2 soal nilai, hahaaa… jd inget jaman SD-kuliah, ga mo repot2 blajar, n jwb smua ujian dg secukupnya saja, yg penting nilai minimal 6 or C. masalah slesai.
    kalo ternyata hasilnya melebihi dari itu, yah… itu bonus plus pembuktian bahwa otak saya yg dikit ini cukup encer. heheheee
    nilai di atas 10…? binguuuung… bingung!

  2. Anang Says:

    uedannnnnn…..

  3. Nayz Says:

    wuizzzz…………….tau ngarep aku kaya dia .

  4. andalas Says:

    #Novee
    nah bingung khan…
    kayaknya UN tuh klo betul semua nilainya 13 hehhe *ngaco nih*
    percaya kok kalo otaknya encer, tapi seencer apa sih?

    #Anang
    tueeenaaannn

    #Nayz
    ayo nayz besok harus lebih dari itu yah😉

  5. tyka Says:

    huahahaha…

    jadi inget jaman mo daptar SMA. daptar ke skul pinggiran surabaya. udah pinggiran, eh saking jeleknya NEM-ku masih aja pake acara NYOGOK!! hahaha…

    this is the reason why I should find a smart man to be my husband later. perbaikan keturunan bo’…!

  6. andalas Says:

    #tyka
    hahaha…
    no komen ahh masalah sensitif nih ada “NYOGOK” nya

    kayaknya udah nemu ya temen buat perbaikan keturunan:mrgreen:

  7. deKing Says:

    Kok membingungkan….
    Kenapa bisa melebihi 10 nilainya ya?
    Wah jangan2 tuch anak selain mengerjakan soal yang ada juga masih nambah membuat dan mengerjakan soal sendiri krn waktu ujian masih bersisa😀

  8. deKing Says:

    Numpang lewat lagi nich Mas Andalas…
    Saya sudah tahu jawabannya kenapa nilai Dien bisa 30,80…
    Ternyata selain 3 mata pelajaran yang diujikan masih ditambah satu aspek penilaian lagi, yaitu PRESTASI….
    Jadi nilai Dien: 10 (Mat), 9,8 (B Ind n B Ingg) dan 1,2 (PRESTASI)
    Jadi mungkin saja untuk pendaftaran di Padmanaba (SMA 3 Yogya) ditambah satu aspek lagi
    Dan biasanya memang sekolah2 banyak melihat aspek lain selain nilai UN, seperti piagam penghargaan, prestasi ikut lomba tgk regional, nasional dll. Dimana prestasi2 tsb tetap mempunyai peran dalam seleksi masuk SMA
    Wah maaf jadi ngelantur…😀

  9. andalas Says:

    #deKing
    ooalah gitu tho pak, saya baru ngeh nih. maklum kuper hehehe
    tapi prestasi yang 1,2 ngitungnya gimana ya pak?, bingung juga nih…

    gak ngelantur kok pak, mencerahkan….😀


  10. susahnya…. gimana ntar pas jamannya alifah balqiz sekolah ya? duh gak kebayang deh. modar emaknya buat ngajarin pe-er! secara dah lama banget gitu kagak sekolah!

  11. deKing Says:

    prestasi yang 1,2 ngitungnya gimana ya pak?

    Kalau penghitungannya biasanya sich berdasarkan level. Maksudnya jika si anak juara 1 level nasional nilainya x; juara 2 y dst
    Lalu kalau level regional lain lagi, misalnya juara 1 nya dapat poin a, juara 2 b dst…

  12. Nisa Says:

    iya…. aku juga heran… kalau jaman dolo masih ebtanas2 jadoel mah dapet 70 juga dah sulit banget kan??

    lha ini kok tiga puluh koma? hmmm..
    ujian kek bginian mah gak ada yang murni…..
    makanya… HAPUSKANLAH UAN! huhuhuhuhu T_T

    Btw kamu di jogja toh? wah, sayang baru kenalan. padahal kan waktu ntuh bisa sekalian ikut. hihihi salam kenal yach😀

  13. lily Says:

    iya bingung makan apa ya?
    makan buku kali’
    @de King
    wah ente jangan-jangan kakaknya DIEn ya?
    wah..wah.. (geleng-geleng)

  14. Kang Tutur Says:

    Salam kenal…(Indonesia)
    Numpang promosi nih!
    Ada yg mau kuliah dengan beasiswa? Belajar Wirausaha?
    Main ke blog kampusku – Makasih ya!

  15. imcw Says:

    huehehehehe…bagaimana dengan angkatan saya ya?…udah lama sih…:)

  16. Shireishou Says:

    wah untung jamanku lom ada batas minimus. Pas diperbatasan. tahun selanjutnya dah pake batasan. hosh hosh

    btw itu avatar art buatanmu? BAgus banget

    salam kenal yah

  17. andalas Says:

    #triplets mom
    butuh guru private mom? saya siap kok, apalagi dibayar pake dinar hihihi *pe-er sendiri aja gak becus*

    #deking
    paham deh sekarang, pak deking kok banyak tahu sih? *ya iyalah guru gitu…* hehehe makasih ya pak
    jangan2 ngajar di Padmanaba ya pak?

    #Nisa
    wahh kalo murni ato nggak nya yaa wallahu a’lam cuma Allah yang tahu, tapi kayaknya anak sekarang emang pinter2 kok *husnu dzan ajah*
    iyah… salam kenal juga nih😀

    #lily
    pak deking bukan kakaknya DIEN, Beliau itu seorang SENSEI di YK, bener gak pak?

    #Kang Tutur
    salam kenal juga, monggo kang di gelar aja dagangannya:mrgreen:

    #imcw
    hehehe pak dokter, pernah ebtanas juga?

    #Shireishou
    iya yang payah tuh pas jaman ku, masih percobaan kayaknya.
    pengalaman pas UN Bhs Inggris gak nyangka kalo ada listeningnya, so panitia gak nyiapin tape buat muter kaset yang berisi soal, alhasil tuh soal listening dua puluh biji, main undi aja gak pake dengerin soal.. untungnya lulus juga, temen2 banyak jatuhnya ya di mata pelajaran ini.

  18. Nisa Says:

    anak2nya yang pinter atau soal-soalnya yang cupu? :p

  19. andalas Says:

    #Nisa
    jangan kenceng2 ah… ntar yang bikin soal kesinggung😆

  20. deKing Says:

    @de King
    wah ente jangan-jangan kakaknya DIEn ya?

    Saya bukan kakaknya Dien Samsudin…saya belum setua itu hehehe

    Beliau itu seorang SENSEI di YK, bener gak pak?

    Ada yang salah, yaitu kata “beliau” dan “Pak” …rasanya kok saya terhormat banget hehehe
    Saya juga baru hampir 25 tahun dan masih single (ehm) jadi jangan panggil Pak dunk hehehe…
    Saya 25 tahun besok tanggal 16 Juli…datang ke “rumah” saya ya…ada “makan2”

  21. lily Says:

    wakaka ada yang protes di panggil pak dan beliau..
    ya mungkin bukan kakak tapi om sensei :mrgreen:
    *provokator*
    sorry mas deKing
    *kabur*

  22. andalas Says:

    #deKing

    Ada yang salah, yaitu kata “beliau” dan “Pak” …rasanya kok saya terhormat banget hehehe
    Saya juga baru hampir 25 tahun dan masih single (ehm) jadi jangan panggil Pak dunk hehehe…

    suatu ketika Dosen saya pernah berkata
    “Walaupun umurnya muda, jika ia seorang guru panggil-lah dengan sebutan pak atau bapak jangan sekali-kali memanggilnya dengan sebutan ibu”😆

    Saya 25 tahun besok tanggal 16 Juli…datang ke “rumah” saya ya…ada “makan2″

    harus bawa kado ndak pak?

    #lily
    ayoo lily tanggung jawab tuh…

  23. aLe Says:

    ah baguslah klo gitu,

    anak jaman sekarang bnyk yg nakal, tp mereka mampu membuktikan kecerdasannya,
    itu namanya sumbut😀

  24. itx Says:

    iseng2 searching ketemu halaman ini..

    hmmm sepertinya emang soal2 ujian taun lalu TERLALU MUDAH, ya khan biar pada lulus di atas ambang batas yg ditetapkan pemerintah.. (4 koma berapa gitu)…. Trus di-cap oleh dunia bahwa anak2 Indonesia pada pinter2, padahal belum tentu begitu, cuma soal ujiannya aja yg dibuat lbh gampang.

    Bagi anak2 yg pinter, soal2 yg TERLALU MUDAH itu membuat perbedaan antara yang pinter banget sama yang pinternya nggak banget-banget terlalu tipis… dan itu tidak baik karna ada unsur LUCK & faktor2 lain…..

    Tau gak, jumlah cewek di SMA 3 tuh 2x jumlah cowoknya….. Klo menurutku sih y gara2 soal ujian yg terlalu mudah itu….. secara unsur kejelian dan ketelitian khan punyaknya cewek…! y gak?!

    ….entah…

  25. nuytyka Says:

    (^_^)


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: