Kuliah : Antara Cari Ilmu, Cari Kerja dan Cari Nilai (Angka)

Juli 7, 2007

 

UAS udah Beres, sebagian Nilai udah keluar hanya tinggal beberapa mata kuliah lagi yang Nilainya masih sembunyi di kantong dosen, masih malu buat nampang di papan pengumuman. Allhamdulillah Nilaiku semester ini cukup memuaskan. Setidaknya lebih baik dari semester lalu.

 

Semua kampus kayaknya mempunyai rutinitas yang sama, Mulai kuliah di awal-awal semester, di susul UTS setelah beberapa kali pertemuan, terus UAS jika jatah tatap muka dosen udah habis. Dan siklus ini tentunya akan terus berputar sampai kita lulus di tendang dari kampus tercinta. Biasanya akan ada pesta besar-besaran yang dilakukan oleh pihak kampus menyambut terusirnya kita dengan lulus dari kampus *wisuda maksudnya* sebelum sadar tentu saja kita akan sangat bahagia dengan tubuh berbalut Toga, di jamin seharian akan terus tersenyum menebar tampang pada tiap jepretan kamera. lalu apa yang telah kita dapatkan selama bertahun-tahun membuang waktu di bangku kuliah? Deretan angka mentereng pada ijazah dan rekapitulasi nilai? Pekerjaan bergengsi? Atau ilmu di balik kacamata tebal?

Lagi kalut gak tau mau nulis apa, sementara sampai disini dulu aja deh:mrgreen:

25 Tanggapan to “Kuliah : Antara Cari Ilmu, Cari Kerja dan Cari Nilai (Angka)”

  1. deking Says:

    Ada yang kurang tuch mas… cari jodoh๐Ÿ˜€
    Kuliah itu untuk mencari ilmu dimana kadar pencapaian ilmu itu lebih sering diukur sebatas angka2 yang sangat bermanfaat untuk mencari kerja dan setelah kerja insya Alloh akan mendapatkan jodoh dengan lebih mudah (cewek/cowok matre). Nah lho๐Ÿ˜€


  2. semester awal sih cari ilmu. lama-lama menjelang akhir cari nilai! soale pas liat-liat koran kok banyakan lowongan minta yang IPK-nya tinggi yak… trus niat cari jodoh juga, biar pas wisuda keliatan keren di foto ada yang ndampingi selain ortu… tapi gak dapat juga! trus dapat kerjaan ternyata jauh banget dari jurusan pas kuliah.

  3. Novee Says:

    yah… sukur deh kalo nilai UAS nya memuaskan, berarti ga NASAKOM kan? baca : NAsib SAtu KOMa… *huaaa… ngeselin banget!*
    Cepet2 jadi sarjana, biar ga pusing buat bayar kuliah lagi.
    Trus terang, aku kuliah tujuan nya cuma satu : NYENENGIN ORTU DOANG.
    Alesan yg aneh kan? n mungkin baru denger alesan kaya gitu ya…
    Aku ga cari ilmu, ga cari kerja, ga cari angka. Soalnya…
    1. aku ga cari ilmu di kampus, lha dikehidupan sehari2 aja banyak dapat ilmu koq. lagian aku paling males belajar. Dari SD ampe kuliah aku ga pernah belajar (di rumah) Tp di sekolah aku serius banget n ga mau di ganggu. bukan karna pingin pinter ato jadi juara kelas, tp aku gamau ada angka merah di rapot. simpel aja ya…
    2. aku ga cari kerja, soalnya lulus SMA aku dah dapet kerja. Jadi buat apa kuliah. Meningkatkan pendapatan? Ah, rejeki udah ada yg ngatur n gabakalan salah pintu. Aku bukan org yg ambisius ngejar duit. Biarkan duit yg ngejar2 aku *halah, kapan itu yaaa*
    3. aku ga cari angka, tiap ujian mana pernah aku repot2 begadang buat belajar ato buka buku. inget2 ajalah, waktu kuliah dulu tu dosen bilang apa, trus jawab apa ada nya di kertas ujian. 15-20 menit kluar ruangan deh. Nilai ! & B seimbang, C banyak banget, D & E? sori yeee, biar ga pinter2 amat, aku ga pernah dapet D apalagi E…

    That’s me. So… ini contoh PALING BURUK. Jangan ditiru yak… Hihihi

  4. andalas Says:

    #deking
    cari jodoh? bener juga, kok saya bisa lupa yah!! *garuk-garuk kepala*
    kadang pak ukuran angka2 itu tak sepenuhnya bisa mewakili raihan ilmu yang telah di peroleh, contohnya banyak, misalnya si A nilai matematikanya lebih bagus daripada B namun soal kemampuan si B masih jauh lebih baik daripada A.

    Kuliah itu untuk mencari ilmu

    setuju banget, meskipun sampai saat ini saya gak tau ilmu apa yg sudah saya dapat selama kuliah:mrgreen:
    btw ajarin dong pak ilmu cari jodoh hahahaha

    #triplets mom
    kesimpulannya kuliah = cari ilmu, cari nilai, cari kerja dan cari jodoh ya mom?๐Ÿ˜€

    #Novee
    NASAKOM? istilah baru nih๐Ÿ˜€
    Kuliah buat nyenening ortu? ini baru aku denger. ajaib!! kok bisa sih brati kuliahnya kepaksa dunk?

    1. Prinsip yang hebat, saya malah salut sama orang2 yang berpegang teguh pada prinsip jarang lho ada orang kek gini

    2. saya juga mau di kejar2 duit hihihihi

    3. emang, saya aja gak begitu setuju dg sistem penilaian. yang ngebuat kebanyakan mahasiswa lebih fokus buat meraih nilai tinggi, ya akhirnya kuliah cuma buat ngadepin ujian, dan pada saat ujian akan ngelakuin apa aja biar nilainya bagus, termasuk NYONTEK. tapi apa ada alternatif lain??

  5. Nayz Says:

    wah kalau semuanya seimbang menurutku gak masalah .

  6. jungjunan Says:

    ya itulah yang namanya pemikiran yang menurut saya dikekang…tujuan mencari ilmu, kebanyakan diarahkan untuk mencari sesuap nasi.
    Gak bisa berexpresi sesuai keinginan karena pikiran sempit yang hanya memikirkan selembaran hijau.
    Ketiak bekerja kenyataannya bukan jepretan nilai ijazah yang diminta, tapi kualitas kerja kita hehe

    Maaf ya kalo gak nyambung๐Ÿ˜€

  7. cakmoki Says:

    Kalo udah kerja biasanya nilai gak diperlukan lagi, yang penting aplikasi ilmunya *eh bener gak sih, kayaknya bener ya*๐Ÿ˜‰
    soal jodoh gak ikutan ah, ntar ada yg terguling-guling ngakak, hahaha *lirik komen pertama*๐Ÿ˜›

  8. windede Says:

    ya tergantung maunya apa. kalau mau kaya, kata robert kiyosaki, nggak usah sekolah hehehe…

  9. andalas Says:

    #Nayz
    itu dia yang susyee… tapi saya yakin ada yang bisa, si bocah mungkin?๐Ÿ˜‰

    #jungjunan
    itulah realitanya

    Ketiak bekerja kenyataannya bukan jepretan nilai ijazah yang diminta, tapi kualitas kerja kita hehe

    huaaa… jangan sebut2 ketiak disini…. khan bau

    #cakmoki
    bener cak walalupun nilainya gede-gede tapi kalo kerjanya payah yaa alamat di PHK juga tuh

    soal jodoh gak ikutan ah, ntar ada yg terguling-guling ngakak, hahaha *lirik komen pertama*

    *ngakakguling2meganginperut*

    #windede
    maunya sih tiga-tiganya hehehe… *kemaruk mode on*

  10. 9racehime Says:

    saya stuju loh sm pak deking kalo kuliah skalian buat nyari jodoh…..๐Ÿ™‚

  11. rickisaputra Says:

    kalo menurut saya, kuliah hanya media untuk mengasah kemampuan manusia dalam meng-generate ilmu dan informasi, plus kemampuan bersosialisasi dan berorganisasi..
    kalo udah lulus, yah, kerja.. nah pas kerja, biasanya ada orang yang bekerja pada bidang yang selama ini nggak pernah ada/dipelajari di PTN/PTS nya dulu..
    tapi mereka masih tetap survive untuk bisa memperlihatkan dedikasi yang terbaik pd perusahaan dimana mereka bekerja.. dan semua itu, karena mereka Kuliah..
    So, Kuliah, sepertinya hanya batu loncatan, untuk mempersiapkan diri terjun ke dunia kerja..

    *) mhon di koreksi kalo salah.. maap, masih kuliah, pluz lagi nyari kerja juga..

    regards,

  12. Nisa Says:

    huuuh.. tahun depan aku mo kuliah apa engga yaaaa…
    kuliah itu ribet…. :p

  13. ndutyke Says:

    kuliah krn nyenengin ortu? banyak kejadian tuh. ortuku jg maunya (dl) aq kuliah. pdhl pgnnya aku sih masuk sekolah masak aja trus wiraswasta. coz ngliat thn 2000an perekonomian kolaps, nyari kerja SUSAH. tp…ortu selain pgn liat anaknya jd Sarjana, mgkn jg mikirnya, “aku aja sarjana, masa anakku ga lbh baek dr aku or min. sama”.

    so, ga ada salahnya terpaksa kuliah demi nyenengin ortu, ASALKAN…setelah itu pilih jurusan yg disukai. paling gak, wlo terpaksa tp suka kan msh bs lumayan enjoy.

    akhirnya aku masuk sastra inggris dan sekarang bisa juga jd ‘wiraswasta’…alias jd guru privat yg modal otak+motor supaya bisa mobile, ga harus terikat kerja ama kantor or lembaga manapun dan insyaallah rejeki juga lumayan.

    *panjangnya kyk postingan aja, hehe. salam kenal!*

  14. andalas Says:

    #9racehime
    ehh.. maen setuju aja, emang udah ngumpulin berapa selama kuliah๐Ÿ˜€

    #rickisaputra
    iya bener juga, tapi klo kuliah cuma batu loncatan, kok kesannya jadi gimana gitu… aiihh-aihh bingung saya malahan. maklum pak, lodingnya rada lemot

    #Nisa
    jangan kuatir… kuliah gak begitu ribet kok. asyik kok kuliah itu, bisa tiduran di kelas, bisa bolos berapa kalipun kamu mau, bisa titip absen dan gak akan disetrap kalo gak bikin pe-er. jadi, nisa besok kuliah ya nak… hehehe *sok tua mode on*

    #ndutyke
    walah… kuliah buat nyenengin ortu, klo bisa enjoy sih pasti aja enak. apalagi khan ortu siap sedia buat ngebiayain.
    dan menurut saya gada salahnya, yang jadi masalah itu, kalo niat kita nyenengin ortu justru mengekang kebebasan kita
    *gapapa kok panjang2 aja hehe… salam kenal juga*

  15. randi Says:

    kuliah itu menurut gw buat cari nilai , itu yg terjadi kalo kita baru lulus dan selama kuliah ga pernah megang jabatan KETUA di unit kegiatan mahasiswa atau himpunan . kuliah sih sebetulnya cuma memantapkan posisi kita untuk masuk ke dunia kerja , itu doang sih.

  16. almascatie Says:

    semuanya dah lengkap.. tapi hanya kurang satu.. cari jodoh..
    padahal ini walau ga termasuk agenda tapi kadang selalu pasti…

  17. alay Says:

    iya mas semua pilihan ada ditangan qta lagy… entah die mau jadi “pengacara”, kerja di suatu perusahaan, atau wiraswastaman/wati. Intinya suka2 merekalah!


  18. […] <strike>tidak</strike> tega merenggut nyawa mereka, tapi saya terpaksa!! demi kewajiban pada study dan assisten praktikum. tak kurang dari lima spesies tewas di tangan saya. wahai kawan maafkanlah […]

  19. aLe Says:

    lagi kalut tp bisa nulis๐Ÿ˜€ produktif uey๐Ÿ˜‰

  20. renata Says:

    Cari Ilmu memang penting … kalo ditambah dengan kerja takutnya ketetaran lagi. Tapi boleh donk dari sekarang udah mulai cari – cari pekerjaan untuk di kemudian hari. Ya at least untuk sekedar research aja untuk ngeliat macam – macam pekerjaan yang ada di luar sana.

    Saya baru saja browsing di internet, dan menemukan satu website bagus untuk melamar kerja.
    Namanya http://www.jobkita.com.

    kelebihannya dibanding website yang lain adalah disini gak ada lowongan dari perusahaan perusahaan yang gak jelas , dan ada career service yg ditulis orang indonesia (bayangin, pres dir nya lowe lintas aja nulis artikel)

    jadi, kalo mau cari kerja, http://www.jobkita.com is highly recommended!

  21. arya Says:

    Biasanya sih kalo udah terusir … eh maksud gw lulus, para wisudawan pada sibuk mencari kerja. Ga satu – dua orang aja yang cari kerja, ribuan fresh graduate menyebarkan cv-nya kemana – mana untuk mencari pekerjaan.
    Untuk menghemat biaya, kenapa kita ga pake internet aja untuk mencari kerja. Udah mudah, hemat lagi.
    Gw tadi sempet brwosing di tempat yang renata bilang, http://www.jobkita.com. Ternya benar loh, jobkita.com emang memberikan informasi lengkap tentang lowongan – lowongan pekerjaan yang ada sekarang ini. Apalagi di http://www.jobkita.com terdapat banyak pekerjaan – pekerjaan yang qualified. Yah … kan ga ada salahnya mencoba.
    Nah langkah selanjutnya dalam siklus hidup adalah mencari pasangan hidup, setelah punya penghasilan dulu donk๐Ÿ™‚

  22. erri Says:

    Tulisan anda mengingatkan saya ketika masih kuliah dulu, memang benar yang semua anda katakan. jaman sekarang ini orang dikatakan sukses apabila secara finansial berhasil alias lebih dari cukup. tak peduli orang tersebut IPKnya kecil nilainya banyak merah dsb.

    artinya meskipun orang tersebut IPKnya 4. tapi apabila dalam kehidupan berikutnya secara financial tidak berhasil. ya orang tersebut akan kurang dihargai. tapi sebaliknya. meskipun orang tersebut IPKnya pas pasan. atau mungkin tidak lulus kuliah. tapi karena dari segi financial dia sukses. orang tersebut akan lebih dihargai.

    Terima kasih

  23. wiriajaya Says:

    Setelah selesai kuliah, pertama yang dicari ya cari kerja dulu, sebelum yang lain. begitu kan mas? … ;-]
    Salam kenal aja.
    http://geocities.wordpress.com

  24. MILA KARMILA Says:

    TEST

  25. MILA KARMILA Says:

    Dear All,

    Hanya menambahkan aja niy. Menurut gw kesemuanya itu bener bgt Kuliah itu segala2nya buat cari ilmu,cari temen, cari pacar mungkin klo yang mau punya pasangan satu kampus (klo gw siy gak).so pasti tujuan yang pertama adalah prestige yang lebih tinggi pastinya. buat apa siy kita kuliah klo bukan buat cari kerjaan yang sesuai dengan keinginan kita. Tapi musti diinget seorang sarjana blum tentu loh bisa dapat kerjaan?buktinya banyak temen2 gw yang sarjana malah lulusan UI pula blum dapet kerja. See faktor luck dan skill adalah nomer satu.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: